Thursday, August 14, 2014

Khalid dan Selangor

Sebelum ini DS Khalid Ibrahim tidak kelihatan seperti seorang politikus. Dia lebih bergaya sebagai pentadbir, yang kelihatan tidak menghiraukan isu isu politik yang bergelegak disekelilingnya. Dia hanya mentadbir dan mentadbir negeri yang kaya ini.

Apalah malangnya, akhir akhir ini sang maestro ini dianggap duri dalam daging yang boleh mencederakan perjalanan perjuangan keadilan. Dipaksa turun dari takhta MB, tapi rupanya jagoan ini telah menyising lengan untuk melawan.  Akhirnya DS dipecat dari parti.  Seribu alasan perlu dikeluarkan untuk menjustifikasikan tindakan berani mati ini.

Bagai diramalkan ramai orang bahawa tragedi ini boleh memecahbelahkan kesepakatan PR. Sesuatu yang diusahakan bertahun-tahun oleh pemerintah tapi tidak berjaya.  Tapi kali ini, PR akan berdepan dengan musibah yang digali sendiri.

Pasti pemerintah sedang mengumpul strategi untuk mengeksploitasi keadaan yang sedang huruhara dengan sebaik mungkin kerana politik adalah perang kebijaksanaan. 

Pakatan Rakyat wajar melupakan hal hal sepele demi untuk kelangsungan perjuangan.  Apa pun berlaku selepas ini, seandainya Pakatan Rakyat berpecah, itulah kemenangan UMNO.

Friday, July 25, 2014

Benarkah Aku Beramal Di Ramadan 2014

Ramadan 2014 pasti beransur pergi, memboyong segala kemurahan rahmat, pengampunan dan pembebasan ummat dari tuhan.  Apakah manusia benar- benar merebut tawaran gratis yang mega ini atau masih pekak dan bisu tanpa peduli. Terserah.

Pasti ada mereka yang berjuang bermati mati untuk mengumpul dana akhirah ini, pasti ada yang hanya mampu berdesah dan berharap ketemui ramadan tahun depan kerana tahun ini masih gagal bergiat sepenuhnya merebut peluang.  Pasti ada yang kebal ramadan, tidak merasakan apa apa gelumbang keberkatan ramadan.

Maka beruntunglah siapa-siapa yang dipilih tuhan untuk beramal di bulan pahala berganda ini.  Mereka dipermudah tuhan untuk solat wajib, solat sunat, membaca qur'an, berwirid, bersedekah dan sebagainya.

Alangkah malangnya mereka merentasi ramadan tanpa mendapat keampunan dan pembebasan dari Allah.

Sang guru mengkuliahkan bahawa kerahmatan ramadan hanya tertuang kepada mereka yang menenuhi syarat pengabdian. Kelayakan pertama ialah mereka yang bersihdiri dari segala dosa dengan taubat yang sah.

Taubat menjadi sah apabila segala rukun taubat dipenuhi. Segala hak dikembalikan kepada semua yang dikianati, termasuk mengkianati solat fardhu.  Maksudnya, segala solat fardhu yang ditinggalkan sejak catatan rakib dan atiq tertulis wajib diqadha.

Maka kewajiban mengqadha solat yang diabaikan dengan sengaja menjadi fardhu wajib, seperti wajibnya bertaubat.  Ujar Sang Guru, selagi tidak melunasi solat fardhu yang ditinggalkan suatu masa dulu, dosa tetap mengalir sampai disempurnakan. Penyucian dosa tertangguh kerana syarat rukun taubat itu tidak terlaksana.

Alangkah malang bagi mereka yang sibuk mengejar amalan solat sunat tanpa mempeduli solat qadha yang wajib ini. Solat sunat hanya bermanafaat buat mereka yang telah sempurna solat wajibnya.  Walhal mengerjakan solat qadha ganjarannya lebih besar dari ganjaran solat sunat terutama di ramadan yang mulia ini.

Hairan, mereka begitu rajin mengerjakan solat sunat seperti tarawih, dhuha dan sebagainya tapi malas mengerjakan solat qadha fardhu kerana beramal mengikut  tradisi tanpa ilmu.

Sang guru menambah lagi, qadha solat sampai habis segala hutang fardhu. Seandainya tuhan menjemput kita sebelum selesai segala hutang solat disempurnakan, insyaallah tuhan tahu keupayaan dan keterbasan kita, lalu kita digiring ke jannah.

Semuga ramadan memutihkan kita dengan kesedaran dan istiqamah kekal.  Wallahu'alam.

Benarkah Aku Beramal Di Ramadan 2014

Ramadan 2014 pasti beransur pergi, memboyong segala kemurahan rahmat, pengampunan dan pembebasan ummat dari tuhan.  Apakah manusia benar- benar merebut tawaran gratis yang mega ini atau masih pekak dan bisu tanpa peduli. Terserah.

Pasti ada mereka yang berjuang bermati mati untuk mengumpul dana akhirah ini, pasti ada yang hanya mampu berdesah dan berharap ketemui ramadan tahun depan kerana tahun ini masih gagal bergiat sepenuhnya merebut peluang.  Pasti ada yang kebal ramadan, tidak merasakan apa apa gelumbang keberkatan ramadan.

Maka beruntunglah siapa-siapa yang dipilih tuhan untuk beramal di bulan pahala berganda ini.  Mereka dipermudah tuhan untuk solat wajib, solat sunat, membaca qur'an, berwirid, bersedekah dan sebagainya.

Alangkah malangnya mereka merentasi ramadan tanpa mendapat keampunan dan pembebasan dari Allah.

Sang guru mengkuliahkan bahawa kerahmatan ramadan hanya tertuang kepada mereka yang menenuhi syarat pengabdian. Kelayakan pertama ialah mereka yang bersihdiri dari segala dosa dengan taubat yang sah.

Taubat menjadi sah apabila segala rukun taubat dipenuhi. Segala hak dikembalikan kepada semua yang dikianati, termasuk mengkianati solat fardhu.  Maksudnya, segala solat fardhu yang ditinggalkan sejak catatan rakib dan atiq tertulis wajib diqadha.

Maka kewajiban mengqadha solat yang diabaikan dengan sengaja menjadi fardhu wajib, seperti wajibnya bertaubat.  Ujar Sang Guru, selagi tidak melunasi solat fardhu yang ditinggalkan suatu masa dulu, dosa tetap mengalir sampai disempurnakan. Penyucian dosa tertangguh kerana syarat rukun taubat itu tidak terlaksana.

Alangkah malang bagi mereka yang sibuk mengejar amalan solat sunat tanpa mempeduli solat qadha yang wajib ini. Solat sunat hanya bermanafaat buat mereka yang telah sempurna solat wajibnya.  Walhal mengerjakan solat qadha ganjarannya lebih besar dari ganjaran solat sunat terutama di ramadan yang mulia ini.

Hairan, mereka begitu rajin mengerjakan solat sunat seperti tarawih, dhuha dan sebagainya tapi malas mengerjakan solat qadha fardhu kerana beramal mengikut  tradisi tanpa ilmu.

Sang guru menambah lagi, qadha solat sampai habis segala hutang fardhu. Seandainya tuhan menjemput kita sebelum selesai segala hutang solat disempurnakan, insyaallah tuhan tahu keupayaan dan keterbasan kita, lalu kita digiring ke jannah.

Semuga ramadan memutihkan kita dengan kesedaran dan istiqamah kekal.  Wallahu'alam.

Wednesday, June 04, 2014

Dyana menang!

Dyana kalah dalam berjuang bererti menang sebagai pejuang hakiki.  Tapi DAP berjaya menzahirkan misi dan visinya sebagai parti bukan perkauman. Mereka sangat teliti dan meletak standard yang tinggi untuk calon yang mewakili wadahnya.  Berusaha mengikis pandangan usang di kalangan kaum cina dan kaum lain bahawa roket ini bukan wadah cina.

Suatu kejayaan besar  yang tidak mampu dinafikan oleh pihak mana pun, DAP menang sebenarnya dengan bergaya, elegan dan terhormat. Cuma kita tidak pasti apakah seorang Dyana, gadis sunti yang cantik tapi modernis mampu bertahan dalam sebuah parti yang kencang dan kekal anti syariat yang menjadi anutannya. Kecuali Dyana seorang liberal.

Monday, May 19, 2014

Kenangan di Surau ABIM

Dalam perjalanan ke Lojing, singgah bermalam di sebuah hotel di Bandar Gua Musang berdekatan sebuah surau yang mencatit kenangan suatu waktu dulu.

Puluhan tahun dulu, semasa bertugas di bandar ini segalanya menjadi kenangan yang sangat manis meski dalam kesusahan kerana bandar ini masih terkucil, mundur dan serba kekurangan. Jalan tanah berdebu, kedai kedai kayu dan tiada siaran TV.

Usrah ABIM diadakan disurau inilah , ceramah PAS di merata tempat terutama di Sungai Terah, kuliah fardhu ain di Masjid Gua Musang.  Hanya dengan bermotor, kami bergelandangan mencari taman syurga, yakni majlis ilmu.

Akhirnya surau kecil binaan kayu ini dikenal surau ABIM.  Sekarang surau ini telah diganti dengan batu dan dinaiktaraf menjadi masjid.  Apabila mengunjunginya segala kenangan lalu terbau kembali. Bau hamis air paya bertakung bercampur bau debu tanah merah berbaur  , mengingatkan kembali bait bait syarahan Ustaz Ibrahim yang disampaikan menusuk di kalbu kami.

Gua Musang adalah sebahagia dari hidupku yang tercatat di sukma ku.

Saturday, May 10, 2014

Taubat yang selalu salah!

Bertaubat adalah anugerah tuhan buat manusia terpilih yang tersasar atau kecundang dalam kehidupan berimannya.  Tapi selalunya kita tersasar lagi dalam usaha mengubah diri atau kem bali kepada tuhan. Justeru pengembalian ini tidak dipimpin ilmu yang benar atau jalan tersusun. 

Mencari ilmu dan pedoman menjadi kewajipan pertama dan utama untuk pulang kepada tuhan.

Saturday, April 26, 2014

Hudud lagi!

Yang dikatakan berhalangan untuk melaksanakannya adalah kerajaan negeri, sementara kerajaan pusat tiada sebab untuk tidak melaksanakannya, kerana kekuasaan itu sangat tuntas.  Setelah puluhan tahun apakah rakyat masih belum sempurna faham atau sememangnya tidak pernah diberi faham.

Apakah otoritas tidak pernah berhasrat untuk melaksanakanya kerana atau seperti yang pernah dinafirikan beberapa kali, malah mengancam akan melawan dengan kekuatan kerajaan pada mana- mana pihak yang berani untuk melaksanakannya.

Tunggulah bahawa kamu pejuang islam akan berdepan dengan sanak saudara mu dalam perjuangan ini. Lantaran Rasul dan sahabatnya terdahulu telah mengalaminya.

Monday, March 24, 2014

MH370

Sejurus selepas hakim atau negara menjatuh hukuman kepada Sang Anuar, negara diragut dengan tragedi MH370. Apakah semuanya kebetulan. Tidak. Justeru apa pun yang berlaku di jagat alam raya ini dalam susunan Allah S.w.t.  Banyak perkara dalam dunia ini tidak mampu ditilik oleh aqal, lalu kita selalu diminta memulangkannya kepada tuhan yang menggenggam seluruh kejadian.

Tarikh ini, 24.3.2014 pasti menjadi igauan seluruh umat Malaysia.